Product SiteDocumentation Site

6.2. Perintah aptitude, apt-get, dan apt

APT merupakan proyek yang luas, yang mulanya direncanakan menyertakan antarmuka grafis. Berbasis pada pustaka yang berisi aplikasi inti, dan apt-get adalah front end pertama — berbasis baris-perintah — yang telah dikembangkan di dalam proyek. apt adalah front end berbasis baris-perintah kedua yang disediakan oleh APT yang mengatasi beberapa kesalahan desain apt-get.
Kedua alat dibangun di atas perpustakaan yang sama dan dengan demikian sangat dekat, tetapi perilaku default apt telah ditingkatkan untuk penggunaan interaktif dan untuk benar-benar melakukan apa yang diharapkan sebagian besar pengguna. Pengembang APT berhak untuk mengubah antarmuka publik alat ini untuk lebih meningkatkannya. Sebaliknya, antarmuka publik apt-get didefinisikan dengan baik dan tidak akan berubah dengan cara yang tidak kompatibel ke belakang. Dengan demikian itu adalah alat yang ingin Anda gunakan ketika Anda perlu menyusun skrip permintaan instalasi paket.
Beberapa antarmuka grafis kemudian muncul sebagai proyek eksternal: synaptic, aptitude (yang menyertakan antarmuka mode teks dan grafis - bahkan jika belum selesai), wajig,dll. Antarmuka yang paling direkomendasikan, apt, adalah yang akan kita gunakan pada contoh-contoh yang diberikan pada bagian ini. Namun, perhatikan bahwa sintaks baris perintah apt-get dan aptitude sangat mirip. Ketika ada beberapa perbedaan utama antara ketiga perintah ini, perbedaan ini akan dirinci.

6.2.1. Inisialisasi

Untuk bekerja dengan APT, daftar paket yang tersedia perlu diperbaharui; hal ini dapat dengan mudah dilakukan dengan apt update. Tergantung dari kecepatan koneksi Anda, operasi ini perlu beberapa saat karena melibatkan pengunduhan beberapa berkas (biasanya terkompresi) Packages, Sources, Translation-kode-bahasa, yang semakin lama semakin besar sebagaimana Debian dikembangkan (setidaknya data 10 MB untuk bagian main). Tentu saja, instalasi dari CD-ROM/DVD tidak perlu mengunduh - dalam hal ini, operasinya sangat cepat.

6.2.2. Instalasi dan Penghapusan

Dengan APT, paket dapat ditambahkan atau dihapus dari sistem, masing-masing dengan apt install paket dan apt remove paket. Dalam dua kasus tersebut, APT akan menginstall ketergantungan atau menghapus paket yang bergantung pada paket yang sedang dihapus secara otomatis. Perintah apt purge paket melibatkan pembongkaran penuh dengan juga menghapus berkas konfigurasi.
Jika berkas sources.list menyebutkan beberapa distribusi, memungkinkan untuk memberi versi paket yang diinstall. Nomor versi paket yang spesifik dapat diminta dengan apt install paket=versi, namun menunjuk distribusi asli (Stable, Testing, atau Unstable) — dengan apt install paket/distribusi — biasanya lebih disukai. Dengan perintah ini, memungkinkan untuk paket kembali ke versi yang lebih tua (misalnya Anda mengetahui bahwa itu bekerja dengan baik), asal masih tersedia pada salah satu sumber yang dirujuk oleh berkas sources.list. Bila tidak, arsip snapshot.debian.org dapat hadir sebagai penyelamat (lihat bilah tepi LEBIH JAUH Paket versi lama: snapshot.debian.org).

Contoh 6.4. Instalasi versi Unstable dari spamassassin

# apt install spamassassin/unstable
Jika paket yang akan dipasang telah tersedia untuk Anda dalam bentuk bekas sederhana .deb tanpa repositori paket terkait, masih mungkin untuk menggunakan APT untuk memasangnya bersama dengan dependensinya (asalkan dependensi tersedia di repositori yang dikonfigurasi) dengan perintah sederhana: apt install ./path-ke-paket.deb. ./ di awal penting untuk memperjelas bahwa kita mengacu pada nama berkas dan bukan nama paket yang tersedia di salah satu repositori.

6.2.3. Pembaharuan Sistem

Pembaharuan berkala direkomendasikan, karena mereke menyertakan pembaharuan keamanan. Untuk upgrade, gunakan apt upgrade, apt-get upgrade, atau aptitude safe-upgrade (tentu saja setelah apt update). Perintah ini mencari paket terinstall yang dapat diperbaharui tanpa menghapus paket. Dengan kata lain, tujuannya adalah untuk memastikan upgrade yang paling tidak intrusif yang mungkin. apt-get lebih banyak persyaratannya daripada aptitude atau apt karena ini akan menolak menginstall paket yang tidak diinstall sebelumnya.
apt umumnya akan memilih versi terkini (kecuali untuk paket dari Experimental dan stable-backports, yang bawaannya diabaikan berapapun nomor versinya). Jika Anda menentukan Testing atau Unstable dalam sources.list Anda, apt upgrade akan mengganti kebanyakan sistem Stable Anda ke Testing atau Unstable, mungkin bukan yang Anda inginkan.
Meminta apt untuk menggunakan distribusi khusus ketika mencari paket yang diperbaharui, Anda perlu menggunakan pilihan -t atau --target-release, diikuti oleh nama distribusi yang Anda inginkan (sebagai contoh, apt -t stable upgrade). Untuk menghindari penentuan pilihan ini setiap waktu Anda dapat menggunakan apt, Anda dapat menambahkan APT::Default-Release "stable"; dalam berkas /etc/apt/apt.conf.d/local.
Untuk kenaikan-tingkat yang lebih penting, seperti berubah dari satu versi utama Debian ke berikutnya, Anda perlu menggunakan apt full-upgrade. Dengan instruksi ini, apt akan melengkapi upgrade bahkan jika harus menghapus beberapa paket usang atau menginstall ketergantungan baru. Perintah ini juga digunakan pengguna yang sehari-hari bekerja dengan rilis Debian Unstable dan mengikut evolusinya setiap hari. Ini sangat sederhana yang hampir tidak memerlukan penjelasan: reputasi APT berbasis pada fungsionalitas besar ini.
Tidak seperti apt dan aptitude, apt-get tidak mengenal perintah full-upgrade. Sebagai pengganti, Anda mesti memakai perintah apt-get dist-upgrade ("peningkatan distribusi"), perintah historis dan dikenal luas yang juga diterima oleh apt dan aptitude untuk kenyamanan pengguna yang terbiasa memakainya.
Hasil operasi ini dicatat ke /var/log/apt/history.log dan /var/log/apt/term.log, sedangkan dpkg menyimpan lognya dalam berkas bernama /var/log/dpkg.log.

6.2.4. Pilihan Konfigurasi

Selain elemen konfigurasi yang telah disebutkan, memungkinkan unutuk mengonfigurasi beberapa aspek APT dengan menambahkan arahan dalam berkas di direktori /etc/apt/apt.conf.d/ atau /etc/apt/apt.conf itu sendiri. Ingat misalnya bahwa ini memungkinkan APT untuk meminta dpkg mengabaikan kesalahan konflik berkas dengan menentukan DPkg::options { "--force-overwrite"; }.
Jika Web hanya dapat diakses melalui proxy, tambahkan baris seperti Acquire::http::proxy "http://proxy-anda:3128". Untuk sebuah proxy FTP, tulis Acquire::ftp::proxy "ftp://proxy-anda". Untuk menemukan lebih banyak pilihan konfigurasi, baca laman manual apt.conf(5) dengan perintah man apt.conf (untuk rincian pada laman manual, lihat Bagian 7.1.1, “Halaman Manual”).

6.2.5. Mengelola Prioritas Paket

Salah satu aspek yang paling penting dalam konfigurasi APT adalah mengelola prioritas asosiasi dengan setiap sumber paket. Misalnya, Anda mungkin ingin meluaskan satu distribusi dengan satunya atau dua paket terbaru dari Testing, Unstable atau Experimental. Ini memungkinkan untuk menetapkan prioritas setiap paket yang tersedia (paket yang sama dapat memiliki beberapa prioritas tergantung versinya atau distribusi yang menyediakannya). Prioritas ini akan memengaruhi perangai APT: untuk setiap paket, ini akan selalu memilih versi dengan prioritas tertinggi (kecuali jika versinya lebih tua dari yang terinstall dan jika prioritasnya kurang dari 1000).
APT mendefinisikan beberapa prioritas bawaan. Setiap versi paket terinstall memiliki prioritas 100. Versi tak-terinstall memiliki prioritas 500 secara bawaan, namun ini dapat melompat ke 990 jika ini merupakan rilis target (ditentukan dengan pilihan baris-perintah -t atau arahan konfigurasi APT::Default-Release.
Anda dapat memodifikasi prioritas dengan menambahkan entri pada dalam sebuah berkas di /etc/apt/preferences.d/ atau berkas /etc/apt/preferences dengan nama paket terdampak, versi mereka, asal mereka, dan prioritas barunya.
APT tidak akan pernah menginstall versi lebih lama sebuah paket (itulah, sebuah paket yang nomor versinya lebih rendah dari salah satu paket yang telah terinstall) kecuali jika prioritasnya lebih besar dari 1000 (atau itu diminta secara eksplisit oleh pengguna, lihat Bagian 6.2.2, “Instalasi dan Penghapusan”). APT akan selalu menginstall paket dengan prioritas tertinggi yang mengikuti batasan ini. Jika dua paket memiliki dua prioritas yang sama, APT akan menginstall yang terbaru (yang nomor versinya tertinggi). Jika dua paket versinya sama namun berbeda dalam konten mereka, APT akan menginstall versi yang tidak terinstall (aturan ini telah dibuat untuk mencakupi kasus sebuah pembaharuan paket tanpa peningkatan nomor revisinya, yang biasanya diperlukan).
Dalam istilah yang lebih konkret, paket yang prioritasnya
< 0
tidak akan pernah dipasang,
1..99
hanya akan diinstal jika tidak ada versi lain dari paket yang sudah diinstal,
100..499
hanya akan dipasang jika tidak ada versi lain yang lebih baru yang dipasang atau tersedia di distribusi lain,
500....989
hanya akan diinstal jika tidak ada versi yang lebih baru yang diinstal atau tersedia di distribusi target,
990..1000
akan diinstal kecuali jika versi yang diinstal lebih baru,
> 1000
akan selalu diinstal, bahkan jika memaksa APT untuk menurunkan ke versi yang lebih lama.
Ketika APT memeriksa /etc/apt/preferences dan /etc/apt/preferences.d/, pertama menangani entri yang paling spesifik (sering mengkhususkan paket yang diperhatikan), kemudian yang lebih generic (termasuk sebagai contoh seluruh paket sebuah distribusi). Jika beberapa entri generic ada, yang pertama ditemukan akan digunakan. Kriteria pemilihan yang tersedia termasuk nama paket dan sumber penyedianya. Setiap sumber paket ditentukan dengan informasi yang ada dalam berkas Release yang diunduh APT bersama dengan berkas Packages. Berkas ini menentukan asal (biasanya “Debian” untuk paket dari mirror resmi, namun dapat pula seseorang atau sebuah nama organisasi untuk repositori pihak ketiga). Ini juga memberikan nama distribusi (biasanya Stable, Testing, Unstable atau Experimental untuk distribusi standar yang disediakan oleh Debian) bersama dengan versinya (sebagai contoh 10 untuk Debian Buster). Mari lihat sintaksnya melalu studi kasus yang realistis dari mekanisme ini.
Mari anggap bahwa Anda hanya ingin menggunakan paket dari versi stable Debian. Yang disediakan dalam versi lain tidak boleh diinstall kecuali jika diminta secara eksplisit. Anda dapat menulis entri berikut dalam berkas /etc/apt/preferences:
Package: *
Pin: release a=stable
Pin-Priority: 900

Package: *
Pin: release o=Debian
Pin-Priority: -10
a=stable menentukan nama distribusi yang dipilih. o=Debian membatasi jangkauan ke paket yang berasal dari “Debian”.
Sekarang mari asumsikan bahwa Anda memiliki sebuah server dengan beberapa program lokal yang bergantung pada Perl versi 5.24 dan Anda ingin memastikan bahwa pembaharuan tidak akan menginstall versi selain itu. Anda dapat menggunakan entri ini:
Package: perl
Pin: version 5.24*
Pin-Priority: 1001
Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik dari mekanisme prioritas dan properti distribusi atau repositori yang di-pin jangan ragu untuk mengeksekusi apt-cache policy untuk menampilkan prioritas bawaan yang berasosiasi dengan setiap sumber paket, atau apt-cache policy paket untuk menampilkan prioritas baku bagi setiap versi yang tersedia dan sumber dari sebuah paket seperti dijelaskan dalam TIP apt-cache policy.
Rujukan dokumentasi untuk berkas /etc/apt/preferences dan /etc/apt/preferences.d/ tersedia pada laman manual apt_preferences(5), yang dapat Anda tampilkan dengan man apt_preferences.

6.2.6. Bekerja dengan Beberapa Distribusi

apt menjadi semacam alat ajaib, digoda untuk mengambil paket yang datang dari distribusi lain. Misalnya, setelah menginstall sebuah sistem Stable, anda mungkin ingin untuk mencoba sebuah paket perangkat lunak yang tersedia di Testing atau Unstable tanpa terlalu banyak berbeda dari kondisi awal sistem.
Bahkan jika Anda akan sekali-kali menemukan masalah ketika mencampur paket dari distribusi yang berbeda, apt mengatur kebersamaan dengan baik dan membatasi resikonya secara efektif. Cara terbaik untuk melakukannya ialah dengan mendaftar seluruh distribusi dalam /etc/apt/sources.list ( beberapa orang selalu menaruh tiga distribusi, namun ingatlah bahwa Unstable diambil untuk pengguna berpengalaman) dan untuk menentukan referensi distribusi Anda dengan parameter APT::Default-Release (lihat Bagian 6.2.3, “Pembaharuan Sistem”).
Mari berandai-andai bahwa Stable merupakan referensi distribusi anda namun Testing dan Unstable juga terdaftar dalam berkas sources.list Anda. Dalam kasus ini, Anda dapat menggunakan apt install paket/testing untuk menginstall paket dari Testing. Jika instalasi gagal karena beberapa ketergantungan yang tidak dipenuhi, mari pecahkan ketergantungan tersebut dengan Testing dengan menambahkan parameter -t testing. Biasanya hal yang sama juga berlaku untuk Unstable.
Dalam situasi ini, upgrade (upgrade dan full-upgrade) dilakukan dengan Stable kecuali untuk paket yang telah diupgrade ke distribusi lain: paket tersebut akan mengikuti pembaharuan yang tersedia di distribusi lain. Kami akan menjelaskan perilaku ini dengan bantuan prioritas bawaan diatur oleh APT berikut. Jangan ragu untuk menggunakan apt-cache policy (lihat bilah tepi TIP apt-cache policy) untuk memverifikasi prioritas yang diberikan.
Semuanya berpusat pada fakta bahwa APT hanya memedulikan paket yang versinya lebih tinggi atau sama dengan yang terinstall (asumsikan bahwa /etc/apt/preferences tidak digunakan untuk memaksa prioritas yang lebih tinggi dari 1000 untuk beberapa paket).
Mari asumsikan bahwa Anda telah menginstall versi 1 dari sebuah paket dari Stable dan versi 2 dan 3 tersedia masing-masing dalam Testing dan Unstable. Versi terinstall memiliki prioritas 100 tetapi versi tersedia dalam Stable (sangat mirip) memiliki prioritas 990 (karena merupakan bagian dari rilis target). Paket dalam Testing dan Unstable memiliki prioritas 500 (prioritas bawaan untuk versi tak-terinstall). Pemenangnya ialah versi 1 tersebut dengan prioritas 990. Paket “tetap di Stable”.
Mari ambil contoh paket lain yang versi 2 telah terinstall dari Testing. Versi 1 tersedia di Stable dan versi 3 di Unstable. Versi 1 (prioritas 990 - kurang dari 1000) diabaikan karena kurang dari versi yang terinstall. Ini hanya meninggalkan versi 2 dan 3, keduanya prioritas 500. Berhadapan dengan alternatif ini, APT memilih versi terbaru, salah satu dari Unstable. Jika Anda tidak ingin sebuah paket terinstall dari Testing untuk migrasi ke Unstable, Anda harus menerapkan sebuah prioritas kurang dari 500 (490 misalnya) ke paket yang datang dari Unstable. Anda dapat memodifikasi /etc/apt/preferences untuk efek ini:
Package: *
Pin: release a=unstable
Pin-Priority: 490

6.2.7. Pelacakan Otomatis Paket Terinstall

Salah satu fungsi esensial dari apt adalah melacak paket terinstall hanya melalui ketergantungannya. Paket ini disebut “otomatis”, dan sering menyertakan pustaka.
Dengan informasi ini, ketika paket dihapus, manajer paket dapat menghitung sebuah daftar paket otomatis yang tidak lagi diperlukan (karena tidak ada paket “terinstall manual” yang bergantung padanya). apt-get autoremove atau apt autoremove akan menyingkirkan paket-paket tersebut. aptitude tidak memiliki perintah ini: karena dia menghapusnya secara otomatis segera ketika mereka teridentifikasi. Dalam semua kasus, perkakas menampilkan pesan yang jelas berisi daftar paket yang terdampak.
Ini merupakan kebiasaan yang baik untuk menandai sebagai otomatis beberapa paket yang tidak Anda perlukan secara langsung jari mereka secara otomatis terhapus ketika mereka tak lagi diperlukan. apt-mark auto paket akan menandai paket yang diberikan secara otomatis di mana apt-mark manual paket melakukan sebaliknya. aptitude markauto dan aptitude unmarkauto bekerja dengan cara yang sama walaupun mereka menawarkan fitur yang lebih untuk mendandai beberapa paket pada saat yang sama (lihat Bagian 6.5.1, “aptitude). Antarmuka interaktif berbasis-konsol dari aptitude juga membuatnya mudah untuk meninjau “automatic flag” pada banyak paket.
Orang mungkin ingin mengetahui mengapa sebuah paket terinstall secara otomatis ada pada sistem. Untuk mendapatkan informasi ini dari baris perintah, Anda dapat menggunakan aptitude why paket (apt dan apt-get tidak memiliki fitur yang serupa):
$ aptitude why python-debian
i   aptitude         Suggests apt-xapian-index
p   apt-xapian-index Depends  python-debian (>= 0.1.14)